Jiwa dan Kita

  • #1: Alahai, Jebat!

    Murni termenung di beranda rumah neneknya, Nek Zimah sambil melihat dua ekor kucing peliharaannya yang sedang bergaduh manja. Sambil-sambil itu kakinya digoyangkan bagi memecah kebosanannya. Namun begitu, kebosanan itu tetap menggunung. Angin yang bertiup sepoi-sepoi bahasa tidak diendahkan, sebalik...

    Fiksyen
  • #2: Di Mana Nenek?

    Pada petang yang agak gelap itu, Murni terpaksa menghabiskan masanya dengan berkurung di dalam rumah seorang diri dan tidak berbuat apa-apa. Nek Zimah pula pergi ke kedai untuk membeli makanan dan barangan basah beberapa jam yang lalu. Selalunya, Murni akan mengikut Nek Zimah untuk membantunya memil...

    Fiksyen
  • #3: Siapakah Dia?

    “Nenek….” Suara Murni amat lemah, bererti tidak dapat mengawal tangisan yang sudah lama dibendung. Murni hanya memandang sayu wajah neneknya. Wajah yang selalu dilihat, ditenung, dan ditatap. Malangnya, ini adalah kali terakhir untuk dia melihat wajah suci Nek Zimah yang sedan...

    Fiksyen

Saya Mahu Hadiah Raya: Reviu Buku

Genre