Certot

KUCINGKU

Hasil nukilan sabrina 2 years agoFiksyen 6

Namaku alisya sofea .Aku amat sukakan  kucing, tidak kira kucing terbiar ataupun kucing biasa. Aku suka semuanya. Semua kawanku menggelarku si penyelamat kerana pernah satu ketika aku menyelamatkan kucing yang hampir dilanggar. Aku mempunyai dua ekor kucing iaitu Intan dan Luna. Aku amat sayangkan kucingku. Aku juga tidak akan melupakan apa yang intan lakukan.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       *****

Imbas kembali….

Peperiksaan UPSR  sudah pun berlalu aku harap aku akan dapat keputusan yang cemerlang. Hari ini aku balik bersama ayahku. Aku berbual bersama ayahku ketika di dalam kereta. Tiba-tiba ayah terlanggar sesuatu. Aku dan ayahku keluar. Terdapat seekor kucing di bawah tayar ayah dan seokor anak kucing di sebelahnya.

‘Mungkin anaknya,’ bisik hati kecilku. 

Nasib baiklah ayah merupakan seorang doktor haiwan. Ayah membawa pulang anak kucing  itu pulang. Aku menamakan kucing itu Intan. Aku menjaga intan bersama ayah dengan baik sekali. 

Hari-hari berlalu intan membesar memjadi kucing yang cantik. Bulunya  berwarna putih dan gebu. Aku semakin sayang kepada intan. 

Keputusan peperiksaan UPSR sudah pun keluar. Aku mendapat 5A. Ayah sangat berbangga denganku. Ayah berjanji akan memberikan apa yang aku minta. Aku tidak mahu menyusahkan ayah, jadi aku hanya meminta kolar kucing. 

Pada hari ahad, aku ke Johor untuk berjumpa dengan pak long. Pak long adalah arkitek yang berjaya. Oleh kerana pak long tidak mempunyai anak, pak long menganggap aku seperti anaknya. Pak long menghadiahkan aku seekor kucing parsi kerana aku mendapat keputusan yang baik. Aku menamakan kucing itu Luna. 

Ayah membeli kolar kucing yang amat cantik. Pada mulanya aku ingin memakaikan kolar itu di leher Intan, tetapi aku berubah fikiran dan memakaikannya di leher Luna .Aku bermain bersama Luna setiap hari. Intan telah aku  lupakan. Hanya ayah yang memberinya makan. Pernah sekali aku memukul  Intan kerana memakan makanan Luna. 

Pada suatu hari, Intan mengiau dengan kuat. Aku fikir Intan mahu menyerang Luna. Rupa-rupanya terdapat seekor ular hitam yang besar. Aku memanggil ayah. Ayah membunuh ular itu. 

Aku berterima kasih kepada Intan. Sejak itu, aku tidak lagi berat sebelah. Aku menjaga Intan dan Luna dengan baik. Intan dan Luna juga tidak bergaduh. Aku juga membelikan kolar kucing untuk Intan. Kolar itu sama seperti kolar Luna. Aku amat sayang akan Luna dan Intan. Aku berjanji akan menjaga kucing-kucingku selamanya.

Juga daripada penulis ini:

Cerita lain: