Certot

Di Luar Jendela

Hasil nukilan Alia Irdina 3 years agoFantasi 51

  Aku suka berangan-angan. Melihat embun di luar, aku tersenyum. Aku membayangkannya beratur turun dari langit. Apabilaku lihat kelip-kelip. Aku membayangkannya sebagai pari-pari yang sedang berpesta.

Aku buka mataku. Aku gosoknya. “Wani? Mengapa termenung?”  Aku kenal suara itu. Aku tenung wajahnya. “Kakak?” 

“Bu… bukankah kakak sedang koma? Saya di mana? Apa saya buat di sini?” Bertalu-talu soalan keluar dari mulutku. 

“Kamu kena selamatkan kakak.” Dia memberikan satu kotak kayu kepadaku. “Selamatkan kakak….” kemudian dia ghaib dari pandanganku. Aku membuka kotak kayu bersaiz A6 itu.

“Kosong?” Aku melihat sekeliling. Daun pohonnya hitam. Hampir luruh. Sekelilingnya duri-duri tajam.

“Imaginasi….” Aku membayangkan isi kotak itu seutas rantai loket. Apabilaku buka mata, muncul sebuah rantai loket bewarna perak berukirkan bias awan.

Aku menyarung loket itu. Lalu ia bercahaya. Aku menggunakan imaginasiku. Istana yang gelap, seram, dan mengerikan. Aku berjalan bertemankan cahaya daripada loket itu. “Tolong! Argh!” 

“Kakak!” Aku berlari ke arahnya. “Kakak okey? Astaghfirullahalazim… apa jadi kakak?” Dia terbatuk.

“Permaisuri jahat sedang menguasai kerajaan ini. Hanya kamu harapan kami. Bawa kakak ke pohon itu.” Dia menunding jari pada sepohon pokok yang hampir kesemua daunnya gugur. Aku memapahnya ke situ.

“Letak loket kamu di dalam lubang itu.” 

Aku menurut. Satu cahaya terang mengaburi mataku.

*****

  Aku membuka mata. Atas katil. Aku melihat ke luar. Embun hampir kering. “Wani! Kakak kamu sudah sedar dari koma! Mari kita melawatnya.” Ibu memeluk aku. Aku tersenyum memandang loket di tangan.

Juga daripada penulis ini:

Cerita lain: